Pertemuan dua belas

Brett-Zalaski-12“Apakah pertemuan 13 akan ada?” Itu pertanyaan yang dia ajukan saat kita ketemu untuk terakhir kalinya.

Pertengahan 2008 lalu, gue kenal dengan orang asing yang sebelumnya memang gue ga tau sama sekali dengan dia. Sebut aja namanya Andi. Pertemuan gue sama dia juga berawal dengan hal yang bener-bener ga penting. Cuma karena dikenalin temen via hp, akhirnya kita ketemu, dan terciptalah persahabatan yang super duper awet (Maklum jaman dulu masih blm trlalu banyak yg pake hp, jd penjahat rebek belum berkeliaran).

Andi kenal gue dari buku kenangan waktu gue pergi ke Pare, Jawa Timur untuk les bahasa inggris. Sepulang dr pare, dia hubungin gue. Katanya dia tahu nomor gue dr buku cendramata tempat gue les dulu. Buku itu pun bukan punya dia, tp punya temen kampusnya yg kebetulan satu institusi di sana.

Andi orang yang sangat baik. Dengan dia, gue sering bertukar pikiran baik tentang keadaan sosial, kehidupan pribadi, curhat ga jelas, masalah ekonomi, maupun kisruh politik yang sedang hangat dibicarakan.

Perbedaan pandangan kita tentang suatu masalah atau pilihan membuat pembicaraan kita mengalir dan sering terjadi perdebatan yang menurut gue seru. Misalnya aja waktu pemilu 2009, dia ngotot milih JK, sampe gue dikasih buku yg tebel2 bgt ttg biografi Jusuf Kala, sedangkan gue dukung SBY. Atau masalah partai pks yang menurut gue terlalu jual nama agama, tp dia teguh bela PKS. Ya obrolah2 santai tp harmonis dan menantang yang bikin hubungan gue jadi deket sama dia.

Dari perdebatan atau obrolan itu, Gue dan Andi jadi saling mengenal cukup lama. Dia kenal gue, dan gue juga kenal dia secara pribadi. Jarak tempat tinggal kita deket. Masih dalam satu wilayah… tapi kedekatan kita hanya dari hubungan telefon ataupun pesan singkat dari perangkat seluler. Kita jarang benget ketemu langsung.

Andi sempat ungkapin rasa sukanya ke gue sejak beberapa bulan kenal gue. Tp karena gue uda terlalu nyaman punya sahabat kaya dia, gue susah buat ubah mindset kalau dia itu punya hubungan lebih ke gue. Andi termasuk orang yang enggak pantang menyerah. Gue bahkan sering bikin dia sedih atau patah hati (maaf ya kak). Tapi dia tetep dengan sabar dan tulus melayani curhatan dan keluh kesah gue. Dia baik banget….🙂 Setelah gue bilang kl gue blm bs jadi orang yg dia sayangin dengan menjalin hubungan, Andi masih selalu jaga kontak ke gue.

Hal yang paling menyakitkan untuk dia mungkin waktu gue mutusin untuk jadian sama temen kampus gue. Padahal sejujurnya, beberapa waktu terakhir, emang cm dia orang yg paling deket sama gue. Kalau sahabat dijadiin pacar emang banyak yg harus dipikirin ke depannya sih ya… dia sempet marah sama gue. Andi juga sempet hampir ribut sama temen kampus gue itu… tapi andi tetep andi. Dia sabar dan cukup dewasa.

Pertemuan terakhir gue merupakan pertemuan ke dua belas. pertemuan ke dua belas ini tesjadi etelah kita kenal selama empat tahun. Gue terakhir ketemu dia waktu rayain ultahnya. Gue anaknya emang impulsif, dia jg begitu. Jd waktu ketemu, ga ada tujuan mau pergi kemana. Akhirnya iseng2 naik cummuterline dr tebet. Motornya tinggal di stasiun deh, dan sampailah kita di bogor dooong…

Ada yang gue kaget dari pertemuan ke dua belas itu… sebelumnya gue enggak sadar kalo itu emang baru pertemuan ke dua belas. Perasaan, gue uda deket banget sama Andi. Sampe rasanya mungkin gue uda ketemu ratusan kali sama dia. Kata dia, sekarang pertemua  ke dua belas kita. Dengan tanggepan ngeledek, gue jawab, ga mungkin ini yg kedua belas. Kita uda kenal lama banget….
Terus dia nantangin untuk hitung jumlah pertemuan. Dan ternyata bener…. kali itu adalah pertemuan kedua belas gue sama Andi.

Iseng2 gue bilang ke dia… 13 itu angka sial loh… jangan-jangan kita ga akan ketemu lg di pertemuan 13… jawabannya, kalo kita berhasil lewatin pertemuan ke 13, berati kita jodoh… hihihi…

Dari pertemuan terakhir itu, hari ini mungkin bisa disebut sudah 5 tahun kita saling mengenal. Tapi pertemuan 13 tetap tidak ada… siang tadi, 2 september 2013, dia ucapin ultah ke gue via bbm. Ga sengaja teringat masalah jumlah pertemuan itu. Dan sejujurnya gue lupa sudah ketemu 12 atau 13 kali dengan dia.

Tapi dia bilang, berapapun jumlah pertemuan kita, pertemuan 14 tetap tidak ada…

Sukses buat kamu ya Andi… kita memang lebih cocok menjadi bestfriend forever. Enggak ada yang bisa rusak hubungan sahabat yang kenal cukup lama….

*kisah klasik untuk masa depan*